Sakura Gakuin berjuang untuk sopan santun, menunjukkan Pelajaran sopan santun

Yagi Miki from the left, Emi Suima, Emotional Emotions, Yoshida Shiba Ka, Aso Masaaki.

Sakura Gakuin mengadakan acara pelajaran publik "Pelajaran sopan santun" pada tanggal 17 September di Kanagawa, Makin Hall Via Mare.


"Pelajaran Sopan Santun" adalah dupa yang direalisasikan dan ditemukan di blog resmi Gakuin "Gakuin" di Sakura Gakuin. Dosen itu adalah Perwakilan dari "Manor School Ribium", Eimi Suwa menjabat sebagai aktris "Elegant Work Practice" serta seorang aktris, termasuk kuliah tentang "Behind The Scenes". Kelas diadakan dalam 3 periode waktu ketika anggota digantikan, dan para siswa belajar tentang penampilan cantik, cara membungkuk dan sopan santun.

Pada sesi waktu 1, 4 anggota Hidaka Marin, Mori Momoe, Nonaka Kokona, Miku Tanaka hadir. Eimi pertama-tama akan menjelaskan pentingnya etiket belajar untuk empat orang. "Ini sopan santun untuk membiarkan semua orang tetap nyaman, mengungkapkan apa yang Anda pikirkan di pikiran untuk pertama kalinya kepada lawan, jika Anda melindungi cara Anda, Anda akan mendapatkan banyak uang. Pekerjaan akan meningkat," ketika Eimi berbicara, hutan sangat mengangguk. Empat orang yang belajar pentingnya sopan santun belajar berdiri cantik dan mencetak poin dari Eimi. Untuk menjaga postur berdiri, penting untuk membuat pergelangan kaki, pusat bahu, pusat telinga sejajar dengan tumit kedua kaki. Ketika duduk, Eimi mengatakan bahwa itu indah untuk bersandar di sandaran, menjaga lutut di sudut kanan, dan meletakkan tangan di dekat batang tubuh mungkin.

Mika Tanaka learning how to salute, Nonaka Koi, Mori Mori, Hisaka Masuburu.

Berdiri, duduk adalah posisi seorang siswa yang mampu menguasai lebih awal, tetapi itu adalah waktu yang sulit di bagian membungkuk. Di antara perut yang membunuh tubuh dengan 15 °, salut untuk mengalahkan 30 °, dan salut merobohkan 45, merekat akan belajar bagaimana memberi hormat dari Eimi. Itu adalah para siswa yang mengatakan bahwa mereka mengajari saya ketika saya pindah ke sekolah sakura "untuk mengucapkan terima kasih kepada kata-kata sesudahnya" untuk mengucapkan kata-kata sebelumnya dan terima kasih, tetapi sudut haluan menjadi terlalu dalam, terlalu dini saya menyimpannya. mendapatkan bimbingan dari Eimi yang tidak berjalan dengan baik. Pada akhirnya, dia bertukar salam dengan orang tuanya (Sakura Gakuin Fan) yang datang untuk melihat, dan Eimi bertepuk tangan sebagai ungkapan "Rasanya menyenangkan ketika semua orang mengerti caranya!" Dalam pelajaran terapan yang berjudul "Bagaimana memasuki ruang fakultas di mana Anda dapat melihat sekilas", Eimi dengan tegas menginstruksikan setiap pekerjaan dalam proses memanggil guru wali kelas Hayashi di ruang staf dan meninggalkannya di belakang.

Mika Tanaka learning Japanese table manners, Nonaka Koi, Mori Mori, Hisaka Masubura.

Bagian utama dari setiap waktu adalah sopan santun di meja, tema periode 1 adalah "makanan Jepang". Empat orang belajar memegang sumpit dengan tiga jari, menempatkan mereka dengan tiga jari dan tempat untuk meletakkan tutup mangkuk. Dalam pertanyaan tentang bagaimana makan makanan yang direbus dalam sebuah kapal besar, Hidaka memberi hidangan yang menarik, dan Eimi berkata, "Piringnya NG meskipun ada piring kecil". Nonaka menggunakan piring kecil dipuji dari Eimi dan tersenyum. Tanaka bertanya tentang urutan makan dari bermacam-macam tempura menjawab bahwa itu benar untuk makan dari apa yang ada di depan karena alasan "bentuk tidak runtuh ketika makan dari atas". Jawaban yang benar adalah "makan dari sesuatu yang pucat pucat", tetapi biasanya tampaknya rasa itu ditempatkan dari atas atau kiri dalam rangka dari yang putih segar, dan Tanaka yang menjawab dalam hal makan dengan indah disebut "Ini adalah seorang wanita yang luar biasa untuk dikirim, "Eimi mengevaluasi. Ketika pelajaran selesai, ketika Eimi meninggalkan panggung, apakah benang ketegangannya rusak? Hidaka pingsan karena lututnya penuh dengan air mata. Momoe, Nonaka, dan Tanaka menghiburnya dengan nyaman, mengatakan, "Saya tidak tahu berapa banyak yang saya hasilkan .... Saya menyesal bahwa itu disesalkan."

Tanaka Miku, learning how to open the lid of the bowl, Mr. Nonaka, Mori Mori, Hisaka Masuburu.

Yuzumi Shintani, Fujihira Kano, Shiratori Sana, dan Nozaki Yume muncul di periode kedua. Ketika saya mengumumkan acara kelas pembukaan pada saat ini, Shintani melihat bahwa dia telah melupakan nama Eimi dan menyebut Campe, jadi dia menunjukkan dirinya takut pada Eimi sebelum kelas dimulai. Ketika Profesor Mori bertanya kepada siswa "Apa kesan pertama Anda tentang guru?", Empat orang memuji Eimi karena "Aku cantik!" "Aku merasa anggun!" "Aku sangat cantik!" Pada awalnya saya berada di Suzuni, dengan Shintani "Saya ingat hari ini dengan baik?", Tetapi dengan tindak lanjut dari anggota lain, saya mulai mengajar dalam suasana hati yang baik. Mengikuti pentingnya sopan santun, penampilan cantik, dan cara duduk, keempat orang itu belajar cara membungkuk. Dikatakan bahwa salut salmon adalah 30 derajat tubuh dengan cepat, berhenti selama 1 detik, dan dikatakan bahwa itu indah untuk datang kembali perlahan, tetapi Shintani bangun pagi, Fujihira terlalu banyak melambat, Sana kehilangan lehernya Untuk lolos. Meskipun Eimi yang mengajar setiap orang dengan tegas, tawa sedang terjadi dari orang tua di celah, "Kami baik-baik saja, lakukan yang terbaik" kepada Nozaki yang merupakan anggota termuda di kelompok.

Yui Nozaki learning how to salute, Shiranami Shiratori, Hanano Fuheihiro, Yuzumi Shintani.

Dalam pelajaran terapan 'Bagaimana memasuki ruang staf di mana Anda bisa merasa nyaman', selain pola yang memasuki ruang staf, pola untuk memasuki tempat audisi juga disiapkan. Shintani datang ke audisi dengan berani dengan pengaturan untuk memasuki tempat audisi, tapi itu ditunjukkan oleh Eimi bahwa membungkuk posisinya harus 15 °, "Di mana Anda melihat sambil membungkuk?" Anda melihat sepatu itu! Sementara itu, Nozaki bertanya "Saya akan melakukannya dengan guru saya" dari Eimi, dan saya akan mengajukan banding sendiri dengan pengaturan tempat audisi sementara tindak lanjut yang gagah datang. Mori Momoe berkata dengan keras, "Ini berlalu seperti ini! Ini adalah menakutkan! Setelah giliran Nozaki selesai, Shintani juga mengambil pelajaran saat mengikuti tindak lanjut Eimi dan dalam keadaan dukun, tetapi berhasil melakukan beberapa pelajaran terapan.

From left, Kimi Nozaki, Eimi Suwa, Hayashi Mori.

Tema tata krama periode kedua adalah "teh sore". Empat orang memiliki perilaku dasar seperti memiliki sesuatu yang manis di atas nampan 3-tahap, tidak manis di bawahnya, dan meletakkan sendok penuh cangkir di bagian belakang sehingga pegangan tidak akan tertangkap belajar. Tentang cara Shokui membuka pembicaraan Shintani "Aku makan tanpa melanggar sebelumnya," Eimi berkata "Ini yang terendah ... ..." dengan pahit. Eimi mengajarkan kepada empat orang bahwa ada retakan untuk dibagi atas dan bawah, jadi pintar untuk membelah dengan tangan atau memotong dengan pisau mentega darinya. Ketika pelajaran selesai dan para siswa dan sensei Mori hanya diam di panggung, 4 orang terjebak. Fujihira berkata, "Saya ingin kembali ke masa kecil", dan Shintani juga mengatakan bahwa "Saya sangat senang bahwa itu berakhir dengan sukses, itu adalah pengalaman yang baik," dengan tampilan lega. Shiratori berkata, "Saya akan hidup dengan elegan sehingga saya dapat hidup sesuai dengan guru saya mulai sekarang," dan Nozaki menunjukkan gigi putih sebagai "Itu adalah pelajaran yang sangat bagus untuk membantu"!

Yuzumi Shintani stunned (right).

Pada periode ketiga, Maaya Asou, Yoshida Soyoka, Aritomo Tsugumi, dan Yagi Miki hadir. Yoshida, sang penemu, memuji dirinya sendiri sebagai "Aku menantikannya karena ini adalah pelajaran yang diusulkan!" Seperti pada periode 1 dan 2, empat orang yang belajar pentingnya sopan santun, kedudukan yang indah, cara duduk, cara membungkuk pada pelajaran yang diterapkan "Bagaimana memasuki ruang staf di mana pandangan pertama". Asou dan Yoshida tertunduk setelah mengalahkan tubuh lebih dari 30 derajat dan dimarahi oleh Eimi. Aritomo, yang menantang pada pengaturan tempat audisi untuk pertama kalinya, untuk pertama kalinya menunjukkan gag dari Audrey Kasuga Toshiaki "Onika" untuk pertama kalinya, dia membuat momen tegang ketika berada di tempat tersebut.

Yagi Miki Yoshiki, Yoshida Oshima, Yoshida Shoshiba incense, Aso Masaei who calls the purchasing division as "Please check!"

Subjek perilaku meja adalah "Makanan Barat" dan empat orang yang duduk pertama menempatkan Nafkin di lutut. Asou memperluas segalanya, sementara tiga lainnya terlipat di lutut, tetapi Eimi dan Mori menunjukkan bahwa Yagi tidak mengabaikan tempat mengubah tempat lain untuk melihat situasi siswa lain. Yagi yang ditanyai mengungkapkan bahwa dia mencoba meletakkan naphkin di lehernya. Saat menyeka mulut, empat orang yang belajar menggunakan bagian dalam nafkin atau menggunakan peralatan makan agar dari luar mempertimbangkan apa yang harus dilakukan selanjutnya ketika meletakkan garpu sekali saat makan. Empat orang mengumpulkan garpu di tepi peralatan makan, tetapi sebenarnya itu tepat untuk meletakkannya di piring di punggungnya.

Yagi Miki spreading Nafquin, Emoto Arigatou, Yoshida Shoshiba incense, Aso Masaaki.

Ketika ditanya bagaimana menunjukkan makanan dengan alat makan, Yagi menusuk pisau dan garpu di mangkuk jari, meletakkan pisau dan garpu naik dan turun, dan melarikan diri. Adapun cara meminum sup juga "taruh di mangkuk jari" karena mungkin "padat", ditempat itu mereka tertawa dengan bahagia. Empat orang juga tidak tahu keberadaan mangkuk jari, dan ketika mereka mengetahui bahwa itu adalah mesin cuci jari, mereka menunjukkan ekspresi yang mengejutkan dan Aso memberikan suara yang mengatakan "Wow! Tidak mengerikan !?" Dalam pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan dengan nafkin setelah menyelesaikan makan, teman yumo yang meletakkannya kusut di atas meja adalah jawaban yang benar. Eimi yang menyelesaikan pelajaran berkata, "Saya sedikit kecewa, tetapi saya masih muda jadi saya ingin membaca buku-buku sopan santun atau mengunjungi sekolah saya dan menuju ke atas!", Mendorong keempat orang itu. Akhirnya Tuan Mori meminta kesan, Yoshida, pencetus "Pelajaran Manner", berkata, "Saya ingin menggunakan tata krama untuk kegiatan dan akting dari Sakura Gakuin", sambil tersenyum.

Sumber : natalie.mu
Translate dan Edit oleh Admin CA
Maaf bila ada kesalahan nama atau kalimat yang tidak dapat di mengerti
Previous Post Next Post

Contact Form